REVIEW FILM: THE HUMAN CENTIPEDE 3

REVIEW FILM: THE HUMAN CENTIPEDE 3

REVIEW FILM: THE HUMAN CENTIPEDE 3

BestStorageAuctions – Roger Ebert tidak memberikan peringkat bintang “Human Centipede (Urutan Pertama)” karena “Sistem peringkat bintang tidak cocok untuk film ini.” Sayangnya, tidak banyak yang berubah.

“Human Centipede 3” jelek, meskipun kualitasnya tidak terpuji atau patut diperhatikan mengingat dua film “Human Centipede” sebelumnya. Anda mendapatkan apa yang Anda bayar dengan sekuel terakhir ini: sebuah film yang sinis dan selalu tidak menyenangkan dengan para pembuat konten yang berusaha sangat, sangat keras untuk menekan sebanyak mungkin tombol Anda. Salah satu karakter dengan bercanda berbicara mewakili penulis/sutradara Tom Six ketika dia berteriak, “Saya tidak ingin ada orang yang merasa puas!” Film ini ingin membuat Anda terlihat merah, dan mencoba mencapai efek tersebut melalui taktik kejutan yang tidak menarik, termasuk:

Baca Juga : Review Film: Monster

  • stok musik yang sepertinya diangkat dari film porno yang membosankan
  • penyalahgunaan teknologi layar hijau yang sangat jelas terlihat
  • de rigeur race-baiting, termasuk serangan setengah hati terhadap Muslim, Yahudi, Afrika-Amerika, Latin, dan masih banyak lagi
  • kebencian terhadap wanita yang agresif, termasuk lelucon tentang pemerkosaan, penyiksaan, pirang, dll.
  • desain suara hiper-realistis yang terlalu menonjolkan decitan kulit kursi, gerinda gigi, dan cipratan lembap
  • seorang aktor Jerman yang sangat keras meneriakkan kata-kata kotor sepanjang film berdurasi lebih dari 100 menit

Tak satu pun dari teknik pseudo-provokatif ini yang mengejutkan mengingat apa yang terjadi dalam dua film terakhir “Human Centipede”, jadi sulit untuk marah dengan betapa kerasnya Six, yang muncul sebagai versi fiksi dirinya dalam film tersebut, bekerja untuk membuat penonton marah. “Human Centipede 3” terlalu bersemangat untuk membuat tidak senang sehingga hanya membuat kesal saja.

Karena “Human Centipede 3” sepertinya dibuat oleh troll internet yang putus asa, plot filmnya baru akan berjalan sampai filmnya selesai setengahnya. Pada awalnya, hanya ada pengaturan narasi dasar yang tidak dikembangkan untuk sementara waktu agar bisa mencapai gangguan maksimal. Bill ( Dieter Laser , ilmuwan gila yang jahat dalam “The Human Centipede (First Sequence)”) adalah sipir penjara yang tidak efisien dan gila.

Untuk menyelamatkan pekerjaannya dan pekerjaan akuntannya yang cemas, Dwight Butler ( Laurence R. Harvey , yang berperan sebagai fetishist yang menyedihkan dari “The Human Centipede II (Full Sequence)”) dari seorang politisi jahat ( Eric Roberts ?!), Bill berpikir dia harus menemukan cara untuk menyelamatkan Lembaga Pemasyarakatan Negara Bagian George HW Bush dari defisit $50 miliar.

Jadi, sebagai seorang psikopat yang mengoceh, Bill mencoba menyiksa, berteriak, dan mengejek semua orang sampai masalah keuangan dan ketidakamanan pekerjaannya teratasi. Sekretarisnya Daisy ( Bree Olson ) adalah sasaran kemarahan terbesar Bill, tetapi dia melakukan segalanya terhadap para narapidana mulai dari pengebirian manual hingga penyiksaan air.

Namun entah bagaimana, intimidasi yang dilakukan Bill tidak memberikan efek yang diinginkan, dan akhirnya plot film tersebut muncul setelah Bill menganggap serius Rencana B Dwight: secara paksa menempelkan wajah narapidana ke bagian belakang satu sama lain, dan memberi mereka makan kotoran satu sama lain (juga beberapa vitamin intravena).

Baca Juga : Thriller Film Monster

Saya telah mengabaikan banyak materi yang sangat menyinggung karena hal tersebut sebenarnya menyinggung. Ini juga agak bodoh dan mudah ditebak. Film ini sering kali terasa seperti kumpulan hal-hal kotor: memakan testis, meniduri ginjal, dan banyak sekali ejekan yang tidak menggunakan PC adalah hal yang standar. Anda juga tidak akan merasakan kenikmatan yang mematikan karena tidak peka saat menonton “Human Centipede 3”.

Enam terus-menerus mengarahkan pemirsa, melontarkan lelucon tentang klitoris manusia yang kering, kantong kolostomi, dan pekerjaan pukulan yang dipaksakan dengan pengabaian yang berbahaya. Ini adalah film yang sepertinya kadang-kadang ada untuk memberi Laser, seorang jagoan yang bertindak berlebihan, kesempatan yang tak terhitung jumlahnya untuk membuat semua pembuluh darah di leher, lengan bawah, dan dahinya menonjol sambil meneriakkan ejekan yang pantas untuk pegulat jahat, seperti “Tangisanmu hanya membuat penisku lebih keras.” “Human Centipede 3” membuktikan bahwa hanya karena dianggap mengasingkan diri tidak menjadikannya menarik atau patut diperhatikan.

Jadi, meskipun tidak ada gunanya berargumentasi bahwa ada beberapa kesenian dalam dua film pertama “Human Centipede” yang mengimbangi bau busuk pertunjukan-seni-bertemu-karnaval-freakshow mereka, masalah sebenarnya dengan “Human Centipede 3” adalah bagaimana caranya. tidak ada gunanya berlebihan. Adegan di mana Teluk Guantanamo dan elang Amerika dirujuk atas nama provokasi secara serampangan disandingkan dengan materi yang benar-benar menjengkelkan, seperti adegan yang melibatkan kantong kolostomi yang disebutkan di atas.

Tidak ada gunanya juga menuduh Enam memberikan kompensasi berlebihan (di setiap departemen) demi mengambil lebih banyak uang, dan membual saat dia melakukannya (lihat feed Twitter-nya yang gemilang jika Anda tidak percaya bahwa Enam membawa dirinya sendiri seperti jawaban genre horor untuk Andy Kaufman ). Ini adalah film baru pertama yang pernah saya lihat dalam beberapa waktu yang membuat saya merasa dibuat dengan nada yang sama dengan “Blood Feast”, sebuah film horor tahun 1963 yang tidak kompeten yang mengambil film dari teater Grand Guignol yang sengaja disingkirkan, dan menjual dirinya kepada petugas drive-in dan grindhouse sebagai “film splatter pertama”.

Sutradara “Blood Feast”, Herschell Gordon Lewis, sekarang menyombongkan diri tentang bagaimana film mengerikan itu (dia bahkan akan mengatakan kepada Anda bahwa film itu jelek) menghasilkan uang karena itu adalah “yang pertama dari jenisnya”. “Human Centipede 3” juga merupakan film yang diiklankan dan dibuat untuk membuat Anda kesal, hanya saja film ini jauh lebih apik, dan jauh lebih agresif daripada apa pun yang “diekskresikan” oleh Lewis (kata kerjanya, bukan milik saya). Jika Anda menyukai film eksploitasi kotor yang tidak menyenangkan, penuh perhitungan, dan menjengkelkan, hanya Anda yang akan menikmati “Human Centipede 3”.

Tersedia Juga:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top

Slot Demo

Slot x500

Rokokslot

Slot Gopay

Slot Mahjong

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik

rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d rokokbet rokokslot for4d shiowla okewla mega4d bet4d nana4d nono4d